AromaRPM- Malaaaaaam mas bro, bolehlah sesekali share artikel yang sedikit “…”. Jika tanggal masih muda tak apalah menuruti hawa nafsu si tante. Disaat dompet masih ada isi dan ATM siap di gesek untuk mengambil uang setiap saat. Menuruti kemana pun kehendak si tante oke sajalah… tapi bayangkan jika tanggal tua atau setengah tua seperti sekarang ini (tgl 23), saat si tante lagi pengen girang.. tapi dompet tidak memadai. waahhh bisa berabe pasti… bisa di cekoki minyak goreng sama istri karena uang belanja kurang…

Cara paling ampuh yaa… sekap saja si tante tersebut di gudang rumah… beresskan… kalo lagi pengen ya tinggal ajak saja si tante jalan-jalan bentar dannn.. terlampiaskann…

Eitsss.. bentar mas bro,,, jangan pada ngeres duluan yakk.. “tante” yang saya maksut di sini adalah “tangan tengen” atau tangan kanan. Bukan ibuk2 STNK ya…

Jadi gini mas bro… terkadang jika melihat jarak rumah dan kantor yang lumayan menguras dompet dalam artian terlalu jauh untuk ukuran gaji+tanggungan, jika tidak di tunjang dengan sarana yang tepat bisa bikin jebol keuangan keluarga. Terus apa korelasi antara jarak ke kantor dan tangan tengen, jadi gini semenjak saya bisa naik motor belum pernah ada yang bilang kalo saya naik motor BBM bisa irit, pasti Boros.. padahal jika motor yang saya pakai sedang di pakai orang lain bisa Irit,, aneh kan???

Sebenarnya letak problem itu ada di tangan tengen itu tadi, motor mah cuma ngikut apa yang jadi perintah tangan tengen, jika gas di urut yaa ayyuuukkkk tancaapp.. jika ditutup ya motor hanya diam. Seirit-iritnya motor kalo tangan tengen lagi girang, daahh psti boros,,, nge gas tidak beraturan menjadi sebab yang paling utama.

HSX 125#pandom sebenarnya sudah 4 bar tapi berhubung berhenti terus di nyalakan jadi 5 bar, tapi jika di pakai jalan kembali jadi 4 bar. efek posisi parkir.

Setelah menyadari kelemahan saya, Si MX mulai saya istirahatkan, sudah seminggu ini si MX cuma ngandang aja di rumah, mengingat 33 km per liternya itu pun buka gas nya dah kelewat sopan, apa g bikin mak sek di dada?? Apalagi gaji yang masih rata-rata UMR seperti saya ini, di tambah angsuran dan sudah ada si Junior, pastilah biaya akan saya curahkan ke si Junior. Sebelum mengistirahatkan si MX sebelumnya saya coba-coba memakai HSX 125 nyobes.. pertama saya ganti lampu depannya dengan yang lebih terang (si MX kalah terang oeeyyy..) isi BBM 15 rb sehari dua hari.. buat PP kantor rumah dan lain2 di rumah, kok iritt… walaupun sensasi tak semesra si MX.

BBM ditanki masih banyak

Tangan mulai gatal untuk mengecek kembali konsumsi BBM si HSX, karbu di bersihin, stel ulang campuran angin dan BBM dan siap di test. Sengaja tidak saya isi full karena akan terlalu lama melihat hasilnya. setiap pandom bensin menginjak 1 bar saya isi kembali. Dan test pertama bisa 45an km perliter. Tidak percaya dengan hasil itu saya ulangi lagi test kedua dengan mengubah gaya berkendara dengan hanya membuka gas 1/3 nya, dan bisa di lihat seperti gambar paling atas, saya isi 15 rb lagi, pandom menunjukan 5 bar di km 44902,0 dan setelah pemakaian km jadi 44957,0 artinya 55 km sudah terlalui dan pandom menunjukan masih 4 bar.. mauuu berapa lama lagiii??

Semua motor bisa saja irit(sesuai dengan kapasitasnya) asalkan tangan tengen anda sopan dalam membuka gas..

Menurut saya mengigat umur HSX 125 yang tahun ini sudah menginjak umur yang ke 5, konsumsi sedemikan rupa sangat mengesankan saya yang terlanjur terpikat dengan 33 km per liter..

Soo… dalam hal keiritan jempol buat AHM, tapi soal Tenaga lebih bijaksana jika lihat-lihat produk tetangga terlebih dahulu..

Salaam…