3 tahun sudah usia Siph, MX saya.. dan memasuki tahun ke-3 knalpot nya sudah pengen di intip oleh yang punya, jika di goyang seperti ada yang patah.. setiap melewati jalan berlubang bunyi “klontang-klontang” sebenarnya tidak terlalu mempengaruhi power motor. Namun banyak mempengaruhi otak yang punya.. risiihh…

Akhirnya kemaren saya bawa Siph ke bengkel knalpot untuk di bedah dalamnya dan di bersihkan potongan-potongan yang nyangkut di dalam.

Knalpot di lepas
Knalpot di lepas

dan saya percayakan ke bengkel knalpot tlatar (bagi yang rumahnya boyolali pasti tau) yang denger-denger hasil kerjanya bagus.. di tawari juga untuk modif knalpot biar suaranya ngebas atau loss… tinggal pilih. Saya pilih ngebas saja pak, biar enak di dengar.. dan usahakan tenaganya tidak drop..

Lepas sudah knalpotnya
Lepas sudah knalpotnya
Pengerjaan
Pengerjaan

Pengerjaannya pun tergolong rapi dan cukup memuaskan. Suaranya ngebas empuk dan tenaganya pun tidak drop.. ketika pelan sekitar 40-50 km/jam atau di rpm 5000-6000 cuma mendengung kayak standar biar tidak ketangkap sama polkis dah, adeemmm,, namun kalo jalan mendekati limit rpm sekitar 7000-9000 rpm, suaranya lumayan bersuara.. cocok buat melibas alas pantura, dan ketika engine brake,, suarane saya sukaaa… overall lumayan laaahh.. cukup dengan biaya Rp. 40.000 sudah mendapatkan suara yang bisa membuat iri para pemakai nob1 hehehee… rencana kedepan ingin membuat db killer nya biar lengkap…